Kejanggalan Putusan PN Tuban,Terkait Gugatan Sederhana Fee Sukses Ganti Rugi Proyek Jabung Ring Dyke

  • Bagikan

TubanKopasTv.com – Setelah dianggap ingkar janji atau (wanprestasi) dua petani warga Desa Mlangi, Kecamatan Widang, Tuban, Jawa Timur, di seret ke meja hijau oleh Pengacara yang menangani kasus ini sebelumnya kini temui titik terang.

Dalam perkara yang terdaftar nomor : 3/Pdt.G.S/2024/PN Tbn. Gugatan bashori selaku penggugat dikabulkan oleh hakim yang memutus perkara ini pada senin, (26/02/2024).

Dua petani yang tergugat tersebut Suwardi (63) dan Rusminingsih (60) harus mengembalikan sesuai apa yang di tuntutkan oleh penggugat.

Bagaimana tidak gugatan perdata yang dilayangkan Pengacara bernama Bashori, kepada Suwardi (63) dan Rusminingsih (60) itu, lantaran mereka tidak membayar sukses Fee 45 % jasa pendamping hukum ihwal pencairan dana kompensasi tanaman diatas Tanah Negara yang akan dijadikan lokasi proyek strategis Nasional pembangunan embung atau waduk atau biasa di sebut PROYEK STRATEGIS NASIONAL JABUNG RING DYKE.

Ketika salah satu warga dikonfirmasi mekanisme perjanjian tersebut menuturkan, Bahwa saat itu Bashori dengan cara menyodorkan kertas kosong bermaterai untuk ditandatangani oleh warga masyarakat.

Surat perjanjian antara pihak pengacara dan para penggarap TN MLANGI

“Dan subtansi perjanjian antara pihak pengacara dan para petani penggarap adalah tanahnya,sedangkan yang sekarang dapat kompensasi dari negara kan TANAMAN nya jadi seharusnya pengacara tidak berhak atas sukses Fee 45% itu” tambahnya.

Lanjut, “Warga dikasih kertas kosong, ada yang dikasih tulisan tapi gak boleh dibaca. Pada waktu itu dilakukan oleh Korlapnya yaitu Mus, Parjo, Sali, sama Laskun warga Mlangi juga. Terus terang masalah ini sudah saya laporkan, karena dia bukan penggarap kok dapat ganti rugi.” tandasnya.

Sementara itu, Juru Bicara Pengadilan Negeri Tuban Rizki Yanuar S.H., M.H. mengatakan, hakim telah berupaya untuk mendamaikan kedua belah pihak pada tanggal (22/01/2024) tapi tidak mencapai mufakat hingga sidang ini selesai diputus senin, (26/02/2024).

“Nanti dilihat dulu sementara ini kita masih kasih waktu 7 hari untuk kedua belah pihak menyampaikan keberatan atau menerima.” jelasnya.

Ditempat terpisah kundono selaku mantan pengurus TN Mlangi menuturkan, “Saya merasa ada yang janggal dengan putusan ini yang dimana substansinya terkait statement lurah bukit karang terkait pengeluaran surat domisili penggugat tidak sesuai dengan tempat atau kantor penggugat, disisilain majelis hakim juga tidak menguji terkait surat kuasa mutlak tersebut padahal dalam peraturan permendagri No.14 tahun 1982 tentang larangan kuasa mutlak”, tutupnya. (Red*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *